Indofishlub social media group




Translator for this Forum
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
<Widget by DAW-XP
Latest topics
» Rossmont Mover M 7200
Yesterday at 16:09 by Zelda

» Tank Qoezoet - TOTY-IFC2018 - BOGOR
Yesterday at 13:45 by rhieyant

» TOTY IFC 2018- Hong lie pasuruan, baru mau mulai 80x80x40
Mon 17 Sep 2018, 18:16 by HongLie

» Tank belum jadi (Tank belajar..) :D _TOTY IFC-2018
Mon 17 Sep 2018, 17:11 by pitoyop

» TOTY IFC2018 - Tank Anak Tepi Sungai Mahakam
Sun 16 Sep 2018, 19:35 by Aria

» How to Start Marine Tank - Part 1 : What You Need Before Starting
Sun 16 Sep 2018, 15:25 by Batavia_Aquatic

» TOTY IFC 2018 - Ciamis
Sun 16 Sep 2018, 09:54 by Dianto Febiana

» aquarium menjadi kolam ikan
Sat 15 Sep 2018, 12:09 by Tria Yuda Purnama

» DD Salt - H2Ocean Natural Reef Salt 23 kg
Fri 14 Sep 2018, 10:19 by Adminjava

» Cara Memelihara Polip Serta Cara menangani Penyakitnya
Thu 13 Sep 2018, 15:41 by pitoyop

» Base element & Trace element Dupla
Thu 13 Sep 2018, 10:35 by Adminjava

» Skimz sm 257 Protein skimmer kapasitas 3000 L
Thu 13 Sep 2018, 09:28 by Adminjava

» How To Start Marine Tank - Part 2 : Getting Started With Your Tank
Mon 10 Sep 2018, 12:40 by Batavia_Aquatic

» LPS Corals Encyclopedia - Acanthastrea Spp
Mon 10 Sep 2018, 11:30 by Batavia_Aquatic

» LPS Corals Encyclopedia - Barabattoia Spp
Mon 10 Sep 2018, 01:55 by simpson situngkir

» Cara melepaskan anemon?
Mon 10 Sep 2018, 01:52 by simpson situngkir

» ---Anthias Fish---
Mon 10 Sep 2018, 01:51 by Batavia_Aquatic

» Atlas of Fishes - Dragonets
Mon 10 Sep 2018, 01:50 by Batavia_Aquatic

» Atlas of Fishes - Cardinalfishes
Mon 10 Sep 2018, 01:15 by simpson situngkir

» Atlas of Fishes - Pufferfishes
Mon 10 Sep 2018, 01:09 by simpson situngkir

» Jual Akuarium dan perlengkapan
Fri 07 Sep 2018, 16:29 by nagal

» Reef Tank pertama dalam hidup ini TOTY-IFC-2018
Fri 07 Sep 2018, 15:27 by songhyoji

» Recovery Tank from Newbe - TOTY 2018 Jaksel
Fri 07 Sep 2018, 09:41 by indra nyimak

» White Cloud Mountain Minnow (Tanichthys albonubes)
Thu 06 Sep 2018, 21:01 by summoner2183

» Wts angel piyama small size dah dipiara 2 tahun, bisa handfeed
Thu 06 Sep 2018, 18:13 by Vantam

» Neolamprologus brevis
Thu 06 Sep 2018, 09:12 by summoner2183

» Tempat hunting ikan Discus
Wed 05 Sep 2018, 22:20 by edix21

» Shrimp Gobies and their partners
Wed 05 Sep 2018, 11:24 by Vikinger

» Blue-eyes (Pseudomugil sp).
Tue 04 Sep 2018, 20:37 by summoner2183

» Skimz FM 150 Fluidised Reactor (1500 L)
Tue 04 Sep 2018, 11:19 by Adminjava

Top posters
Anaknemo (771)
 
Admin (634)
 
Batavia_Aquatic (559)
 
indra nyimak (353)
 
erms (302)
 
rheinhard (296)
 
syedjilani (276)
 
Giest (273)
 
rully chank (183)
 
Barista7105 (183)
 

Top posting users this week
pitoyop
 
rhieyant
 
HongLie
 
Zelda
 
Adminjava
 

INDOFISHCLUB OFFICIAL VIDEO
INDOFISHCLUB 1 YEARS ANNIVERSARY

INDOFISHCLUB EXHIBITION


INDOFISHCLUB 3 YEARS ANNIVERSARY

INDOFISHCLUB 4 YEARS ANNIVERSARY


Jack Learns to Reef: Newsletter untuk Kita yang Ingin Belajar

Go down

default Jack Learns to Reef: Newsletter untuk Kita yang Ingin Belajar

Post by jack.beer on Wed 27 May 2015, 10:45

Selamat datang di Newsletter Jack! Pada edisi kali ini kita akan membahas mengenai aklimatisasi tetes. Ya, metode ini terbukti ampuh untuk biota, khususnya invertebrata yang sangat rentan terhadap osmotic shock (perubahan salinity yang besar secara tiba - tiba). Salah satu biota yang sangat terbantu dengan dilakukannya aklimatisasi tetes adalah udang pelet.

[You must be registered and logged in to see this image.]


Berikut adalah langkah melakukan aklimatisasi tetes. Aklimatisasi ini sangat berguna terutama untuk invertebrata dan ikan yang sangat sensitif terhadap perubahan lingkungan.
1. Matikan lampu akuarium
2. Redupkan lampu yang ada di ruangan dimana aklimatisasi akan dilakukan, selanjutnya baru keluarkan kantong berisi biota ke ruangan. Hal ini untuk membantu mencegah stress dari cahaya yang tiba - tiba
3. Apungkan kantong di akuarium dimana biota akan ditempatkan. Gunanya supaya air di dalam kantong menyesuaikan dengan suhu air di akuarium, dengan tetap mempertahankan tingkat oksigen terlarut yang ada di dalam kantong
4. Pindahkan biota beserta isi airnya dari kantong ke dalam wadah baru untuk memulai proses aklimatisasi tetes
5. Gunakan selang infus untuk memulai proses aklimatisasi. Air yang digunakan untuk tetes adalah air dari tank tempat biota akan tinggal. Atur kecepatan tetes menjadi 2-4 tetes per detik
6. Ketika volune air di wadah bertambah 2x semula, buang sebagian air yang ada di wadah dan lanjutkan proses aklimatisasi; dilakukan sekitar satu jam
7. Ambil biota dari wadah ke dalam akuarium menggunakan serokan ikan. Jangan masukkan air bekas aklimatisasi ke dalam akuarium. Khusus untuk sponge, gorgonian, dan kima, MEREKA TIDAK BOLEH TEREKSPOS TERHADAP UDARA. Udara yang terperangkap di badan mereka pada akhirnya akan membunuh mereka. Masukkan mereka ke dalam akuarium dengan air yang ada di dalam wadah, memastikan tubuh mereka tetap tertutup oleh air.
Semoga membantu dan Happy reefing!
avatar
jack.beer
Sponsor
Sponsor

Posts : 19
Points : 1243
Reputation : 0
Join date : 2015-05-21

Back to top Go down

default Re: Jack Learns to Reef: Newsletter untuk Kita yang Ingin Belajar

Post by jack.beer on Fri 29 May 2015, 20:29

Selamat datang kembali di Newsletter ini! Tak terasa weekend sudah tiba, waktunya kita kembali ke hobi kita yang mengasyikkan. Tetapi..

Did you know?/Tahukah kamu?


Cycle in our tank, is not limited to nitrogen cycle. There's a bigger picture to this and we put it simply for you, just in case you missed it out. Of course removing one of the components in this biological cycle would harm other biotics in your tank, so make sure you've done it the best way!

Siklus di dalam tank kita, tidak hanya terbatas pada siklus nitrogen saja. Ada gambaran yang lebih besar mengenai siklus yang terjadi dan kami menyajikannya secara sederhana untuk anda, kalau - kalau anda belum melihatnya. Tentu saja menghilangkan salah satu komponen dari siklus tersebut dapat berakibat buruk bagi biota lainnya, jadi selalu pastikan anda memberikan yang terbaik!


[You must be registered and logged in to see this image.]

Monggo kalau mau diprint bisa lihat ukuran aslinya di SINI

NB: Silahkan hubungi kami apabila menginginkan pembahasan mengenai suatu hal. Dengan senang hati kami akan membahasnya Smile
avatar
jack.beer
Sponsor
Sponsor

Posts : 19
Points : 1243
Reputation : 0
Join date : 2015-05-21

Back to top Go down

default Re: Jack Learns to Reef: Newsletter untuk Kita yang Ingin Belajar

Post by jack.beer on Wed 03 Jun 2015, 00:17

Selamat datang kembali di Newsletter ini! Semoga teman - teman masih selalu semangat untuk belajar, karena kali ini kita akan membahas sesuatu yang sering sekali kita sia - siakan di tank kita.

Kita tentunya sebagai hobiis pasti sering sekali mengamati tank kita untuk waktu yang cukup lama, terutama apabila kita baru menambahkan biota baru ke dalamnya. Sungguh pengalaman yang unik dapat melihat tingkah laku atau bahkan pertumbuhannya dari hari ke hari. Namun tidak jarang pula kita menjumpai sesuatu yang tidak biasa di dalam aquarium kita. Berwarna putih dan tumbuh dengan cepat, tentu saja sebagian dari kita bertanya - tanya, makhluk apakah ini?

[You must be registered and logged in to see this image.]


Apabila anda melihat sesuatu seperti gambar di atas di dalam akuarium anda, maka besar kemungkinan anda memiliki sea sponge. Secara umum hampir semua tank yang kelah berjalan lebih dari setengah tahun akan memilikinya, baik terlihat maupun tersembunyi.


Sea sponges tergolong ke dalam subfilum tunicata, mereka mendapatkan namanya dari struktur tubuhnya yang berbentuk tunik, terdiri dari karbohidrat dan protein. Walaupun dikenal sebagai invertebrata, makhluk ini memiliki kesamaan dengan kita sebagai vertebrata, yaitu memiliki jantung dan sistem sirkulasi yang bekerja. Bentuk mereka dapat berubah seiring pertumbuhannya menjadi dewasa, namun mereka pada umumnya adalah makhluk hidup sesil, yang berarti mereka hidup menempel pada substrat seumur hidupnya.


Makhluk hidup ini sangat beragam jenisnya, dan oleh sebab itu tentu saja kita harus jeli untuk mengetahui jenis manakah dari sea sponge tersebut yang dapat membahayakan akuarium kita? Cari tahu di sini, dan temukan apa yang sebaiknya kita lakukan apabila menemukannya di dalam akuarium kita.


Ingat, selalu belajar adalah hal yang baik, dan selangkah menuju yang terbaik. Remember to give only the best and happy reefing!
avatar
jack.beer
Sponsor
Sponsor

Posts : 19
Points : 1243
Reputation : 0
Join date : 2015-05-21

Back to top Go down

default Re: Jack Learns to Reef: Newsletter untuk Kita yang Ingin Belajar

Post by jack.beer on Sun 14 Jun 2015, 18:36

Selamat datang kembali di Newsletter Jack, newsletter buat kita yang senantiasa ingin belajar! Pada kesempatan kali ini kita akan membahas hal yang sedikit tidak mengenakkan dalam dunia reef tank. Ya, kali ini kita akan membahas mengenai tank crash.

To view this article in English, please
go to this site.

[You must be registered and logged in to see this image.]

Memiliki pengalaman tank crash tentu tidak mengenakkan. Ikan – ikan mati, koral mulai rontok dan meleleh satu persatu, air akuarium menjadi putih keruh, kemudian alga pun merajalela. Segala hal terburuk yang dapat dibayangkan telah terjadi. Hal itu tak dapat menjadi lebih buruk lagi bukan?

Yakin?

Ternyata, tank crash bukanlah akhir dari segalanya, namun justru menjadi awal dari sistem yang bisa menjadi lebih buruk. Berikut adalah 5 hal yang dapat terjadi setelah tank crash, dan tentunya dapat kita hindari

1. Tank cycle yang rusak. Cycling yang telah kita lakukan sebelumnnya menjadi tidak berguna, dan harus mengulang lagi dari awal
2. Mikrobiota musnah. Ini termasuk phytoplankton, zooplankton, copepod, dan biota kecil lainnya
3. Senyawa organik meresap dan membusuk di dalam substrat. Yang dimaksud dengan substrat adalah pasir dan bebatuan
4. Senyawa organik dan racun dalam jumlah besar memenuhi tank. Hal ini akan sangat mengganggu bagi biota yang mungkin masih hidup
5. Kematian pasti berlanjut, selama parameter air masih tidak stabil

Kira – kira begitulah 5 hal yang paling sering terjadi setelah tank crash. Untuk artikel lengkapnya, kawan - kawan reefkeeper dapat melihatnya di website Jack's Biotics. Semoga hal ini tidak terjadi pada tank kita, dan happy reefing!
avatar
jack.beer
Sponsor
Sponsor

Posts : 19
Points : 1243
Reputation : 0
Join date : 2015-05-21

Back to top Go down

default Re: Jack Learns to Reef: Newsletter untuk Kita yang Ingin Belajar

Post by jack.beer on Fri 26 Jun 2015, 10:53

Selamat datang kembali di Newsletter Jack, newsletter buat kita yang senantiasa ingin belajar! Pada kesempatan kali ini kita akan membahas hal yang banyak menjadi misteri di dalam dunia reefkeeping. Ya, kali ini kita akan membahas beberapa cara yang paling sering dilakukan demi menurunkan kadar fosfat di dalam akuarium kita.

[You must be registered and logged in to see this image.]

Fosfat merupakan salah satu momok yang menghantui para hobiis reef tank. Dalam jumlah yang relatif sedikit, senyawa kimia yang sebenarnya terdapat di dalam semua makhluk hidup ini dapat menimbulkan bencana bagi akuarium kita, mulai dari algae bloom sampai dengan tank crash yang membunuh seluruh isi akuarium kita. Banyak cara kita upayakan untuk menghabisi senyawa kimia tersebut sampai tidak dapat lagi terdeteksi. Berikut adalah 5 cara yang dapat kita gunakan untuk melawan fosfat.


1. Arus kuat dan menyeluruh. Ini sangat berguna terutama bagi kita yang memiliki jumlah biota yang tinggi.
2. Dosing karbon. Vodka Sugar Vinegar (VSV) sangat membantu untuk membutuhkan bakteri. Skimmer yang baik diperlukan untuk menanggulangi jumbal bakteri yang tinggi.
3. Alga? Ya, alga pun dapat mengurangi fosfat dalam jumlah besar. Ingat makroalga? Itu salah satu cara menggunakan alga untuk mengurangi fosfat.
4. Ferrous Oxide Phosphate Remover. Cara ini banyak digunakan di reefkeeper yang ada di Amerika, dan juga telah banyak digunakan di Indonesia. Pastikan menggunakan produk berkualitas tinggi untuk menghindari hal yang tidak diinginkan!
5. Cryptic Zone. Cryptic Zone telah dibahas lebih dalam di artikel sebelumnya, dan merupakan phosphate remover yang baik terutama apabila anda menyukai biodiversitas di dalam tank anda.


Begitulah kira - kira 5 cara yang sering digunakan di dalam akuarium untuk mengurangi fosfat. For english version and complete version, please go HERE

Selamat berakhir pekan dan Happy Reefing! Ingatlah untuk selalu memberikan yang terbaik untuk biota anda Smile
avatar
jack.beer
Sponsor
Sponsor

Posts : 19
Points : 1243
Reputation : 0
Join date : 2015-05-21

Back to top Go down

Back to top

- Similar topics

 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum